BIJAK ONLINE (Kota Pariaman)--Dalam rangka meningkatkan kunjungan wisata, Walikota Pariaman Mukhlis Rahman, melalui Dinas Koperasi, Industri dan Perdagangan (Koperindag) Kota Pariaman melakukan Launching Fashion Parade 2016, di Balairung, Rumah Dinas Walikota Pariaman, Sabtu  (30/4/2016) malam.

Pariaman Fashion Parade ini adalah agenda wisata tahunan yang diadakan Pemerintah Kota Pariaman, setelah sukses melaksanakanya pada tahun 2015 yang lalu. Kali ini tidak tanggung-tanggung, Pemerintah Kota Pariaman mendatangkan disaigner yang ternama di Indonesia yang berasal dari Padang, Pekan Baru, Medan, dan Jakarta, seperti Oki Wong (Medan), Rico Bije Reybonte (Pekab Baru), Ade Lostiani (Padang), Folmalhaut Zamel (Padang), En Shirikie (Padang), Andri Tanzil (Padang) sedangkan desaigner dari Kota Pariaman dihadiri oleh Ses Fitria dan Amarullah Imam.

Pariaman Fashion Parade 2016 ini akan diadakan pada tanggal 13-15 Mei 2016, bertempat di Lapangan Merdeka Kota Pariaman.

"Untuk menggenjot kunjungan wisata, kita akan adakan event setiap bulan, tentu akan diatur jadwalnya, kami sedang mengevaluasi untuk ivent yang akan datang agar ivent yang kita buat sejalan dengan musim liburan, sehingga akan semakin banyak kunjungan orang yang datan. Dan kepada para wartawan, saya minta agar ikut mempromosikan event-event tersebut baik melalui media cetak, elektronik, media online maupun facebook," tutur Mukhlis.

Mukhlis juga menegaskan Fashion Parade ini sangat bermanfaat bagi pelaku usaha dan UMKM yang ada di Kota Pariaman, disamping untuk menambah kualitas disain sesuai dengan selera konsumen juga akan menambah pangsa pasar mereka.

Hal ini diamini oleh disaigner muda Kota Pariaman Sesfitria dan Amarullah Imam.

"Dengan adanya Fashion Parade, Ilmu saya bertambah dan saya bisa membuat desain lebih baik dengan dibantu oleh disaigner senior dan sekarang pendapatan saya jauh lebih meningkat dari sebelum saya mengikuti pagelaran Pariaman Fashion Parade ini, bahkan hasil karya saya sudah dipesan dari warga Makasar," ungkap Sesfitria.

Ketua Dekranasda Kota Pariaman, Reni Mukhlis, juga mengungkapkan kelemahan desaigner di Kota Pariaman berada pada kemampuannya membuat motif desaign yang belum sesuai dengan selera pasar, dan desain yang dibuat masih bersifat lokal.

"Kelemahan Industri kita berada pada disain, dengan dibantu oleh desaigner seperti buk Ade Listiani, produk kita banyak diminati oleh pasar, waktu acara Inacraf di Jakarta, banyak pengunjung yang minat dan memesan," ungkap Ketua Dekranasda ini.

Acara launching Fashion Parade ini, dimulai dengan tanya jawab dengan wartawan (press conference), sambutan Walikota Pariaman yang dilanjutkan dengan pemukulan gong, yang menandakan dibukanya Fashion Parade dan penampilan peragawan/wati dengan memakai baju dengan desaign perpaduan lokal dan modern dari para desaigner.

Kegiatan ini dihadiri oleh Dandim 0308 Letkol Arh. Endro Nurbantoro beserta istri, Ketua Darmawanita Persatuan Ny. Afnee Armen, Asisten, Staf ahli, Kepala BPS Muhammad Hudayah, Kadis Koperindag Gusniyeti Zaunit dan jajaran sebagai panitia kegiatan, Kepala SKPD, Kabag, dan Camat dilingkungan Pemerintah Kota Pariaman serta tamu undangan yang hadir. (amir)

google+

linkedin